HAKIKATNYA DIRI INI TIDAK DIPERLUKAN…


Haruskah ada alasan untuk sebuah cinta?
Haruskah berguna untuk dijadikan sahabat?
Haruskah ada yang tercedera atau terkorban, hanya kerna dibenci?
Haruskah ada yang tersisih terbuang, hanya kerna dirinya tidak lagi diperlukan?
           
Apa jua persoalannya, tidak seHARUSnya kita memikirkannya sebagai alasan kita menidakkan sesiapa dalam hidup kita... Jika ada yang ingin kita fikirkan, renungkan satu persoalan?
Haruskah kita punya sebab untuk hidup?
           
Jangan salah faham... Bukanlah saya mengajak anda semua membunuh diri... Ya, benar kita sebenarnya ada sebab untuk hidup... Sebab dan tujuan kita hidup sebenarnya dalah kerna kita diperintahkan menjadi khalifah di Bumi... Namun, jika ada sesiapa antara kita yang hilang rasa kepimpinannya, merasakan dirinya tidak layak menjadi khalifah, haruskah dia membunuh diri atau menyisihkan diri menanti mati?
Respon biasa :
Setiap insan adalah pemimpin... Setidaknya, dia adalah pemimpin bagi dirinya sendiri...
Respon sedikit luar biasa :
Kalau ada yang merasakan hidupnya tiada guna kerna tidak diterima sesiapa, adakah dia yakin ada yang sudi menerimanya setelah dia mati?
(maaf kerna agak biadap kata-kata di situ)

            Apa yang saya cuba katakan, pada sekian saat, sekian masa, sekian hari, sekian tahun, Allah SWT telah hidupkan kita ke dunia... Kemudian, pada sekian saat, sekian masa, sekian hari, sekian tahun, Allah SWT akan matikan kita dari dunia... Hidup dan mati itu, ada sebabnya... Siapa kita untuk persoalkan Qada’ dan Qadar, ketentuan Allah SWT itu?
           
Ingin saya kongsikan satu analogi sebagai sekecil-kecil sebab hidup dan mati kita...
Pada saat kelahiran kita, kita telah menambahkan berat pada Bumi... [Katakanlah kita seberat 4 kilogram sewaktu lahir]... Boleh jadi pada saat kelahiran kita itu, Bumi sangat memerlukan berat 4 kilogram itu, bagi mengekalkan kestabilan tanahnya...
Pada saat kematian kita nanti, kita telah menghilangkan berat pada Bumi... [Katakanlah kita seberat 60 kilogram sewaktu mati]... Boleh jadi pada saat kematian kita nanti, Bumi perlu menghilangkan berat sebanyak 60 kilogram, bagi mengelakkan tanahnya tenggelam ke dalam laut...
            Namun, ada masanya Bumi memerlukan berat... Pada saat itulah, seorang bayi dilahirkan... Ada masanya juga, Bumi perlu menghilangkan beberapa kilogram... Pada saat itulah nanti seorang insan akan mati...
            Percayalah... Sungguhpun seorang bayi hanya hidup selama beberapa saat di dunia, boleh jadi kerna Bumi memerlukan pertambahan beratnya seketika cuma...

Mungkin analogi saya itu tidak logik, tidak tepat atau kolot... Namun, anggaplah ia sebagai sekecil-kecil sebab untuk hidup kita... Mungkin anda boleh kongsikan dengan beberapa kawan anda, yang anda rasakan ingin mendengarnya... Siapa tahu, anda mungkin anda mungkin menyelamatkan satu nyawa, jika ada antara kawan anda itu yang berniat membunuh diri... Tak kisahlah jika saya digelarkan kolot... Yang penting, hidup seorang insan bermotif, matinya juga bersebab... Harapnya, matlamat perkongsian saya tercapai...

Sidang pembaca sekalian,
Allah tidak memerlukan kita, walau sedikit pun… Tapi, persoalannya kenapa Allah ciptakan kita walhal hakikatnya tiada gunanya kita bagi-Nya?

Itulah bukti Maha Pengasihnya dan Maha Penyayangnya Allah SWT… Maha Pengasihnya Allah SWT, memberikan kehidupan kepada semua manusia sungguhpun ramai manusia yang tidak beriman kepada-Nya… Maha Penyayangnya Allah SWT, menganugerahkan keimanan kepada umat Islam sejagat, walaupun ramai umat Islam yang tidak seberapa keimanan mereka…

Ayuh kita refleksi diri kita… Ayuh refleksi pada hakikat penciptaan manusia oleh Allah SWT, yang tidak mendatangkan apa-apa faedah pun kepada Allah SWT… Refleksinya pada pergaulan kita… Adakah kita memerlukan sebab untuk berkawan dengan seseorang, untuk bergaul? Hakikatnya, adakah kita sebenarnya memerlukan sebarang sebab untuk menerima seseorang dalam hidup kita? Adakah hanya insan yang berfaedah kepada kita layak wujud dalam hidup kita? Sedangkan Allah Yang Maha Berkuasa sudi menghadirkan setiap insan di atas Bumi-Nya, walaupun tidak sedikitpun insan-insan tersebut memberi faedah kepada Allah SWT… Apakah kita ingin berlagak sombong, lebih sombong berbanding Allah SWT, untuk menolak sejumlah insan yang hadir dalam hidup kita? Terimalah mereka dengan apa adanya…

Begitu banyak ‘jawatan’ yang boleh kita berikan kepada insan-insan yang hadir dalam hidup kita… Antaranya, ‘kawan’ yang menemani hidup kita [walaupun kadang-kadang], ‘guru’ yang mengajarkan kita tentang sesuatu, atau mungkin ‘teman hidup’ [merujuk kepada pasangan hidup]… Setidaknya, terimalah mereka sebagai insan yang memberikan cerminan kendiri kepada kita… Terimalah mereka tanpa mengira warna kulit, rupa paras, bangsa, mahupun agama...

Maafkan saya dan perbetulkan saya jika saya tersilap... Rasanya Rasulullah SAW pun menghargai setiap insan yang hadir dalam hidup baginda... Walaupun baginda menggelarkan seseorang sebagai ‘musuh’, baginda hakikatnya belajar sesuatu dari insan tersebut... Kecintaan baginda melampaui kebencian baginda... Saya tidak mampu menukilkan hadis atau sirah Rasulullah SAW untuk membuktikan ini sebagai fakta... Namun, cukup kiranya jika kita renungkan, “Mengapa Rasulullah SAW begitu bersikap pemaaf kepada ‘musuh’?”... Mengapa baginda SAW tidak pernah berdendam? Jawapan saya, kerna kecintaannya kepada setiap insan yang berlandaskan kecintaan kepada Allah SWT...

Jika kita disakiti, janganlah kita terus melawan... Jika kita rasakan bahawa kita telah cukup bersabar, renungkan tentang sabar Allah SWT akan hamba-hamba-Nya... Jika kita rasakan sudah sampai tahapnya untuk kita melawan balik, pastikan dengan sepenuh hati bahawa kita melawan kerana Allah SWT, bukan kerana amarah kita... Kerna setiap perbuatan yang diniatkan kerana Allah SWT, akan dijaga oleh Allah SWT sepanjang prosesnya... Jika kita melawan kerana Allah SWT, Insya-Allah, Allah akan hadirkan perasaan berpada dalam hati kita... Jika kita berlebihan dalam melawan, bermakna kita telah terbawa-bawa oleh nafsu amarah... Oleh itu, jika anda ingin melawan sebarang kejahatan, berjanjilah bahawa anda hanya akan melawan kerana Allah SWT... Jika anda tidak mampu berjanji sedemikian, batalkan niat anda untuk melawan... Kerna tindakan anda melawan itu hanya akan membuatkan syaitan melonjak kegirangan dan mendatangkan kemungkaran Allah SWT... Ingatlah bahawa selemah-lemah iman adalah berdoa... Kadang-kadang, suatu kejahatan hanya perlu dihadapi dengan senyuman dan iringan doa moga insan yang berbuat jahat itu berubah menjadi baik dan hidupnya lebih diberkati Allah SWT...

Akhir kata, terimalah sesiapa saja yang sudi hadir dalam hidup kita... Jangan dikisahkan niatnya, kerna niat itu tertakluk kepada insan tersebut dan Allah SWT... Apa lagi, jika kita kisahkan rupa paras, bangsa atau apa jua yang tidak sepatutnya menjadi isu... Terimalah insan-insan tersebut sebagai anugerah Allah SWT kepada kita... Setidaknya Allah SWT masih sayangkan kita kerna sudi menghadirkan insan-insan tersebut dalam hidup kita... Baik, buruk insan-insan itu, usahlah menjadi kegusaran... Yang penting, kita bersangka baik terhadap mereka... Moga dengan sangka baik kita itu, insan yang berniat baik bertambah baik dan insan yang asalnya berniat jahat bertukat berniat baik... Amin...

SIAPA KITA, BERBANDING ALLAH SWT, UNTUK BERLAGAK SOMBONG, SEHINGGA TIDAK INGIN MENERIMA SETIAP INSAN YANG HADIR DALAM HIDUP KITA?

MAHA PENGASIH DAN MAHA PENYAYANG ALLAH SWT MENGHADIRKAN INSAN TERSEBUT DALAM HIDUP KITA, SUKA HATI KITA NAK MENOLAKNYA? SIAPA KITA???

JIKA INSAN ITU BAIK, ALHAMDULILLAH KITA DILIMPAHI KEBAIKANNYA... JIKA INSAN ITU TIDAK BAIK, ALHAMDULILLAH KITA DIBERI PELUANG UNTUK BELAJAR TENTANG APA YANG TIDAK BAIK ITU...





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
"Awak ada sesuatu untuk diperkatakan? Atau sesuatu untuk dibincangkan?
Jom kita berdiskusi melalui Skype (sebelah kiri)...
Awak boleh juga hubungi saya melalui e-mail...
along.azihani@gmail.com
Insya-Allah, semoga kita dapat berbincang dan berkongsi sesuatu yang bermanfaat..."

Ahmad Zakry Haikal