MATI BAWA PENGAJARAN...

Mati itu pasti... Lambat cepat, mati akan tiba... Perhatikan di sekeliling kita... Berapa ramai kenalan-kenalan kita telah pergi??? Berapa ramai insan-insan yang tinggal berdekatan kita telah meninggal??? Yang pergi, tetap pergi, tak kembali... Tinggallah kita yang hidup lagi, untuk mengambil pengajaran...

Hakikat kematian, berhikmah... Setiap kali ada kematian, ada pengajaran yang ingin Allah SWT tunjukkan kepada kita, yang masih hidup, untuk kita mengambil pengajaran... Persoalannya, adakah kita mengambil pengajaran? Adakah kita benar-benar mengambil pengajaran? Jika kita benar-benar mengambil pengajaran, sedarkah kita bahawa pengajaran sesuatu kematian itu ada dua – pengajaran pada si mati, dan pengajaran pada yang hidup??? Bunyi macam pelik kan? Ayuh kita singkap maksudnya...

‘Pengajaran pada si mati’, tidak pelik dan tidak begitu sukar untuk difahami... Bagi yang berpeluang terlibat dengan pengurusan jenazah, atau berpeluang menyaksikan jenazah diuruskan, mungkin berpeluang menyaksikan fenomena-fenomena pelik yang berlaku sepanjang proses itu, jika diizinkan Allah SWT...

Jenazah bertukar menjadi hitam, atau jelek, walaupun saat hidupnya insan itu cantik dan mulus... Ada juga jenazah yang bertukar menjadi cerah dan berseri, walaupun saat hidupnya dia adalah insan yang berkulit gelap... Liang kubur menjadi sempit, seakan tidak menerima jenazah yang bakal dikebumikan... Ada juga jenazah yang segala proses pengurusannya begitu senang, seakan dipermudahkan... Ini semua adalah pengajaran pada si mati... Maksud saya, pengajaran yang dijelmakan pada si mati...

Pengajaran-pengajaran itu adalah sebagai iktibar kepada kita yang masih hidup... Bukan untuk kita mengungkit kesalahan-kesalahan si mati saat hidupnya... Tapi, untuk kita renungkan sebagai iktibar agar kita tak melakukan kesalahan yang sama... Begitu juga iktibar daripada jenazah yang baik parasnya dan pengurusan setelah mati... Agar kita berusaha beramal seumpama arwah saat hidupnya...

‘Pengajaran pada yang hidup’... Bunyi pelik, dan agak sukar untuk ditafsir... Jangan risau, kerna saya akan cuba menjelaskan maksud saya... Sebenarnya, maksud ‘pengajaran pada yang hidup’ itu tidaklah sesukar sebutannya... Elok saya gunakan contoh sebagai cara menjelaskannya...

Contohnya, seorang insan bernama Pak Mat meninggal bulan lepas... Selepas sebulan Pak Mat meninggal, kita berjalan melalui satu lorong... Sepanjang perjalanan itu, kita dapati lorong itu dipenuhi semak-samun, menyebabkan lorong itu agak sukar dilalui... Maka, terlintas di hati kita, “Dulu, masa Pak Mat masih hidup, Pak Mat la yang selalu tebas semak samun ni... Sekarang, bila Pak Mat dah takde, lorong ni dah penuh dengan semak-samun... Sampaikan susah nak lalu...”.

Inilah yang saya maksudkan sebagai ‘pengajaran pada yang hidup’... Pengajarannya, kita sedar bahawa sebelum ni hanya Pak Mat yang ringan tulang menebas semak-samun di lorong tu... Manakala bagi penduduk lain, termasuk kita sendiri, agak keberatan tulang untuk menebas semak-samun di lorong tu... Maka sedarlah kita bahawa selama ini kita hanya mengambil kesempatan atas kerajinan Pak Mat... Kita hanya pandai melalui lorong itu tanpa mengambil sedikit inisiatif menebas semak-samun yang tumbuh...

Pengalaman-pengalaman yang kita lalui setelah kematian seseorang ahli kawasan kita, mampu mengajar kita sesuatu... Cuma, tinggal kita samada untuk melaluinya seumpama hembusan angin, atau untuk kita renungkan dan ambil pengajaran...

Alhamdulillah, ramai yang mengambil iktibar ‘pengajaran pada si mati’... Namun, terkadang kita terlupa untuk mengambil iktibar ‘pengajaran pada yang hidup’... Bukan kita tak sedar... Boleh jadi, kesedaran kita itu hanya di mulut, atau hanya di hati secara permukaan semata... Kita terlintas, “Dulu, masa si fulan tu masih hidup, dia la yang selalu buat itu dan ini...”, namun terhenti di situ , tanpa kita berusaha berbuat jasa yang sama...

Itulah serba sedikit warkah yang ingin saya kongsikan kali ini... Semoga kita semua dapat mengambil pengajaran... Ingatlah, tiada satu perkara yang Allah jadikan atau hadirkan dalam hidup kita selain bersebab dan untuk memberi iktibar kepada kita... Sekalipun kematian yang berlaku dalam pengetahuan kita, itu turut bertujuan mengajar kita sesuatu... Bersyukurlah kerana Allah letakkan kita di situ saat insan tersebut meninggal dunia, kerna kita mampu ambil iktibar...


AL-FATIHAH BUAT INSAN-INSAN YANG TELAH MENINGGAL, SAMADA YANG KITA KENAL, MAHUPUN YANG TIDAK KITA KENAL... SEMOGA ROH MEREKA SEMUA DIREDHAI ALLAH SWT  DAN DICUCURI RAHMAT...

Tiada ulasan:

Catat Komen

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
"Awak ada sesuatu untuk diperkatakan? Atau sesuatu untuk dibincangkan?
Jom kita berdiskusi melalui e-mail...

along.azihani@gmail.com

Insya-Allah, semoga kita dapat berbincang dan berkongsi sesuatu yang bermanfaat..."

Ahmad Zakry Haikal